Blog Motivasi, Mutiara Kata Cinta, Inspirasi
Hari ini adalah refleksi hari kemarin....

"If you fill your heart with regrets of yesterday and the worries of tomorrow, you have no today to be thankful for"

Sikap diri yang bijak menghadapi kepedihan dengan cinta

roh manusia matiInspirasi saya menulis ini dari melihat di teve, pada atas musibah/bencana yang menimpa saudara2 kita di Cianjur dan Tasik Jawa-Barat, dan kebetulan saat gempa terjadi , saya yang tinggal di Jakarta juga ikut merasakan gempa itu dan membuat kepala saya agak pusing dan mual akibat perasaan saya yang seolah bumi berputar. Yah cukup sedih melihat tragedi seperti itu, dan saya hanya sitighfar mengembalikan semuanya kepada Yang Maha Kuasa.

Dan memang di negeri ini pada tahun2 belakangan sangat banyak sekali terjadi bencana dan musibah yang menelan korban jiwa secara besar-besaran, dari yang paling menyedihkan Tsunami di aceh, kecelakan pesawat,bomb para teroris, dan banyak lagi saya lupa dan tak bisa menghitung karena begitu seringnya terjadi.

So, faktanya kita semua manusia sama sekali tak punya kuasa untuk mengendalikan kejadian alam,Juga tak punya pilihan untuk menghentikan gerak laju planet bumi ini dalam perjalanannya menuju kehancuran, setiap hari isi perut bumi, besi, tembaga ,dan berbagai mineral di gali dan di keluarkan, dan sebagian besar dengan proses yang tak memperhitungkan keseimbangan alam, yang semuanya itu secara pasti membuat pori-pori kulit bumi lebih cepat rusak, dan tulang-kerangka bumi lebih cepat keropos, para-paru bumi (udara atmosfer) makin kotor, pengap dan tersedak-sedak... bumi ini sudah bagaikan manusia tua yang rapuh dan tinggal menunggu ajal.

Jika tubuh sudah rapuh, maka jiwa dan mentalpun akan rapuh dan lemah daya hidupnya, begitu juga dengan planet bumi ini, semua sirkulasi dalam tata kehidupan semua mahluk hidup termasuk manusia yang merupakan jiwa dari bumi juga pasti akan semakin lemah dan kacau ...sebuah evolusi yang tak bisa di hentikan .

Maka dari itu adalah wajar, lazim,dan sudah merupakan hukum alam yang pasti , jika sejak sekarang dan seterusnya kedepan, di atas dunia ini akan semakin banjir bencana dan berbagai musibah, juga berbagai kekacauan dalam habitat kehidupan manusia ,sebagai refleksi balik dari tindakan manusia sendiri yang dengan rakusnya mengeruk kebutuhan hidup secara tak terkendali dari perut bumi . Memang ada istilah masalah bencana adalah kehendak Tuhan, tapi seorang manusia yang dengan sengaja meminum racun obat nyamuk, atau dengan sengaja membenturkan kepalanya ke dinding hingga berdarah , maka jangan bawa-bawa kehendak Tuhan. Jadi jelas sekali perbedaan antara "Garis Nasib/Takdir" dengan "Tindakan Konyol". Dan faktor kerusakan di muka bumi adalah tindakan sengaja dan sadar (konyol) para manusia yang tak bisa mengendalikan diri

Dari semua itu kita suka atau tidak harus iklas menerima kenyataan bahwa bencana,kehancuran, kematian bisa datang kapan saja mendatangi kita dan orang2 terdekat kita , kita harus sadar dan iklas pada eksistensi diri kita sebagai manusia , yang mana tadinya adalah "Tidak Ada" , lalu "Ada (lahir)" , dan setelah sekian tahun hadir di muka bumi akan kembali menjadi "tidak ada/mati" . Itulah saya kira alasan Sang Pencipta menurunkan Agama kepada manusia, supaya manusia selalu ingat asal-usulnya, untuk apa ada di dunia, dan tau kemana akan kembali , supaya bisa mengendalikan diri dan tidak merusak habitat hidupnya sendiri.

Rasa kepedihan di hati adalah karena kehilangan rasa cinta kepada sesuatu, ataupun merasa putus cinta terhadap sesuatu, atau bertepuk sebelah tangan dari sesuatu yang dicintai, Maka berusahalah mencari dan mengisi hati kita dengan cinta kepada kehidupan ini , yang meliputi cinta kepada semuanya yang pantas kita cintai, kepada Sang Pencipta, kepada Alam, kepada seseorang atau semua manusia , maka niscaya hati kita tak akan lagi di isi oleh kepedihan meskipun menghadapai masalah atau musibah seberat apapun.............Why,... kenapa "cinta..?" , Karena tak ada alasan lain Sang Pencipta menciptakan diri kita dan semuanya, selain karena "Cinta" , ya, cinta adalah asal-usul dan unsur dasar diri manusia yang sesungguhnya. ( kalau ABG mesra-mesra'an bukan cinta, tapi kebutuhan akan pemuasan kesenangan/pengakuan).

Perasaan manusia adalah unsur terbesar yang mengendalikan kehidupan manusia itu sendiri, maka memang tidak mudah mendidik serta mengarahkan perasaan yang salah/sesat menuju persaan yang benar/fitrah/aslinya. So, Belajar adalah kuncinya, dan semua ajaran, agama,aliran mengajarkan manusia untuk selalu belajar menjadi lebih baik dalam segala hal, manfatkanlah waktu kehidupan dengan bijak, supaya kehadiran kita di muka bumi ini tak sia-sia, atau malah cuma menjadi sampah pengganggu seperti para teroris yang membunuh orang seperti membunuh hewan itu, oleh karena kekerdilannya melihat diri dan kehidupan ini, karena tak mau belajar menjadi lebih baik dalam memahami masalah yang kehidupan yang selalu berganti dan berubah seiring evolusi jaman.


technorati

3 komentar:

setyamontana mengatakan...

bagus .....:)

CIENWA mengatakan...

I LIKE....

Aidil cv like uu mengatakan...

tauwwa, aku suka., sumpa

Poskan Komentar

Langganan Artikel Via Email

Masukan email anda:

Delivered by FeedBurner

Komentar

 

tengkorak sakti::indonesia 7::Bisnis Online::::Cisalak